5 Hal yang Dirindukan dari Ramadan Saat Masa Anak-Anak, Milenials Harus Baca!

hal yang dirindukan dari ramadan

Kalo denger ada suara tawa anak-anak yang melewati depan rumah sambil bermain petasan, aku jadi ingat beberapa hal yang dirindukan dari Ramadan ketika aku masih anak-anak dulu.

Ada aja hal-hal yang bikin Ramadan terasa selalu seru dan menyenangkan ketika masih anak-anak.

Generasi milenial yang mungkin saat ini usianya 23 sampai 30 tahunan kayanya ngerasain juga deh hal-hal ini.

Coba baca hal-hal berikut sampai beres ya!

 

1. Jam Belajar di Sekolah Lebih Sebentar

Kamu ngerasain nggak sih dulu waktu masih SD, ketika bulan Ramadan waktu belajar di sekolah lebih sebentar? Atau malah lebih banyak liburnya?

Itu membuat bulan Ramadan jadi momen yang sangat ditunggu-tunggu. Waktu luang lebih banyak, jadi bisa lebih sering main bareng temen-temen. Iya kan?

Baca juga: 9 Barang yang Wajib Dibawa di Tas, Udah Kaya Kantong Doraemon!

 

2. Banyak yang Jual Mainan di Sekolah

Di bulan Ramadan biasanya banyak yang jualan mainan di sekolah. Bahkan pedagang makanan pun berubah jadi jualan mainan juga ketika Ramadan, iya nggak?

Ada banyak mainan yang unik-unik dijual di sekolah. Misalnya, gambar yang bisa diwarnai dengan pasir, aneka petasan, sampai lotre-lotrean. Haha.

Duh, kalo inget itu semua jadi ketawa sendiri.

 

3. Pesantren Kilat

Setiap Ramadan di daerah tempat kamu tinggal dulu mengadakan pesantren kilat juga nggak?

Pengalamanku dulu sih setiap Ramadan aku ikut pesantren kilat atau biasa disingkat sanlat. Sanlat dilaksanakan setiap hari dimulai dari bada ashar hingga menuju waktu berbuka puasa.

Kegiatan yang dilakukan ketika sanlat ini nggak cuma baca iqro atau Al-Qur’an aja, tapi ada games, jalan-jalan, itikaf, dan yang lainnya. Terus, setiap pulang pasti dapet takjil gratis.

Baca juga: 3 Channel Youtube Ini Ngasih Resep Makanan Favorit Tanpa Ribet!

 

4. Tarawih Bareng Teman-Teman

Sejujurnya, dulu setiap tarawih bareng temen-temen rumah tuh kebanyakan nggak seriusnya. Kamu gitu juga nggak sih?

Bukannya betah di dalem masjid dengerin ceramah, malah banyakan jajan keluar masjidnya. Ditambah banyak ngobrol dan bercandanya juga sih sama teman-teman. Hehe.

Oh iya, ada satu hal lagi yang membekas dalam ingatan, yaitu ketika antre minta cap dan tandatangan penceramahnya setelah selesai tarawih. Kamu ngalamin yang sama juga nggak?

 

5. Kuliah Subuh

Kalo di hari libur, biasanya aku dan teman-teman yang lain selepas sholat subuh berjamaah di masjid nggak langsung pulang.

Ada kuliah subuhnya dulu sebentar, terus habis itu kita main. Hehe.

Memang ya masa anak-anak itu penuh dengan bermain. Aku ingat dulu pernah main karambol dulu bareng teman-teman yang lain sebelum pulang ke rumah.

Lalu setelah pulang ke rumah untuk mandi dan nonton tv sebentar, lanjut lagi deh main bareng teman-temannya.

Baca juga: 7 Ide Kegiatan Asyik untuk Mengisi Hari Libur di Tengah Pandemi

 

Itulah hal-hal yang aku rindukan dari Ramadan ketika masa anak-anak dulu. Kalo dipikir-pikir memang yang bikin Ramadannya seru, karena banyak main ya.

Hayoo kamu gitu juga nggak sih ketika bulan Ramadan waktu masih anak-anak dulu? Punya cerita atau pengalaman lainnya?

Share dong di kolom komentar!

 

Kesimpulan

Masa anak-anak memang penuh dengan bermain dan tawa. Ada aja hal-hal yang bikin bulan Ramadan terasa lebih seru dan selalu dirindukan.

Buat generasi milenial, mungkin ngerasain beberapa hal-hal berkesan dari Ramadan ketika masa anak-anak dulu yang bikin Ramadan selalu mengasyikkan.

Seperti ketika tarawih bersama teman, pesantren kilat, dan jam belajar yang lebih sebentar ketika di sekolah.

Sehingga bisa lebih banyak bermain bersama teman-teman yang lain saat bulan Ramadan.

 

 

Sumber gambar: https://unsplash.com/photos/P5MXtYfgmmw

6 thoughts on “5 Hal yang Dirindukan dari Ramadan Saat Masa Anak-Anak, Milenials Harus Baca!

  1. Mayuf

    Waktu aku sd nih kaya gini haha jadi inget kuliah subuh paling harus gak boleh ketinggalan, padahal buku yg buat catatan pas masuk sekolah gak di tanyain wkwk

  2. Alvi

    Itu loh kak inget gak jaman kecil tuh nulis imam nya siapa, trus ceramah nya apa atau nontom di tv ceramahnya, kayak gitu itu loh berkesan banget sampe antri2 mau minta tanda tangan imamnya

    Biasanya 2 hari sekali imam nya ganti

    Sekarang kayak nya udah gak ada yg kayak begituan

    Terus acara bangunin sahur lewat towa masjid pun udah kayak jarang banget. .lebih mengandalkan alarm hp

    1. Driyarta Lumintu

      ooh iyaa bener kak alvi hahaha. kalo nggak tau nama penceramahnya harus tanya kanan kiri dulu atau liat daftarnya yang ditempel di pengumuman masjid.
      iya, kayanya anak-anak jaman sekarang udah nggak dapet tugas itu.

  3. Ardina

    Bener bgt.. kalo habis subuh biasanya jalan2 trus banyak main petasan terutama anak cowo. Ngantri ttd buku ramadhan.. dan berasa puas bgt kalo di akhir ramadhan isi bukunya full ngga bolong2 wkwk

    1. Driyarta Lumintu

      haha iya kak buku agenda kegiatan Ramadan dari sekolah biasanya nggak keisi full

      1. De Ihat

        Aku suka keinget dosa, dulu pas SD tarawih suka gak bener. Sholat isya aja yang dilakuin pas sholat tarawih malah kabur keluar masjid entah itu beli cilok, cimol, es krim, bawa buku novel. Balik ke masjid udh rokaat terakhir buru2 pake mukena habis itu langsung ikutan tahiyat dan salam. Wkwkkwwkw astaghfirullah

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: